Jebakan Berkah di SD IT Rabbani

Image

Anak-anak SD IT Rabbani

Apa yang membuat saya berada di SD IT Rabbani? Jawabannya adalah jebakan berkah dari Allah Swt. Bukan meneruskan sekolah yang sudah terakreditasi dengan kondisi siswa serba berlebih. Kami harus membangun sekolah yang mewariskan dua hal: bangunan dan anak-anak didik. Anak-anak didik yang jika kalian mendengar kisahnya, pasti tergerak hatinya untuk memerintahkan otak menitikkan air mata. Atau tergerak untuk menyelamatkan hidup mereka.

SD IT Rabbani, hanya 45 menit dari Geger Kalong Girang –tempat saya kost– jika naik motor dengan kecepatan 60 km/jam dan kondisi jalan yang tidak macet. Dekat dengan Saung Angklung Udjo jika naik mobil F-1. Jalannya menanjak curam, delapan tanjakan yang harus dilalui untuk sampai di SD IT Rabbani. Setelahnya saya harus masuk ke dalam hutan dengan jalan bertanah liat yang hanya muat dilewati satu mobil saja.

Hujan terkadang menjadi hal yang tidak kami harapkan disana. Jika hujan datang tanahnya berubah menjadi kubangan, berkuah dan licin. Sesekali saya hampir terjatuh, atau slip ban. Kaos kaki kotor, begitupun dengan alas kaki. Itulah SD IT Rabbani yang terletak di Republik Rakyat Cimenyan (RRC). Mengapa demikian? Karena itulah kondisi sebuah desa bernama Cimenyan. Dekat dengan kota, dekat dengan pusat pemerintahan provinsi, namun masih sangat terbelakang. Ia seperti negara yang berdiri sendiri, belum merdeka.

Memang tidak setragis kisah Laskar Pelangi, kisah jembatan “Indonesiana Jones” di Lebak, ataupun kisah para Pengajar Muda di Indonesia Mengajar. Namun, ia memiliki kisahnya sendiri, warnanya sendiri. Ia membuat saya tidak perlu berbondong-bondong bersama 10 ribu pemuda lainnya mengikuti seleksi Indonesia Mengajar, apalagi seleksi Girl Band. Karena semangat Indonesia Mengajar (mendidik) telah lebih dulu hadir di Cimenyan.

Di sebuah bangunan yang juga tidak reot. Saya mendapati 31 anak dengan keunikannya masing-masing, dengan latar belakangnya masing-masing, dengan keperihan hidupnya masing-masing. 31 anak yang sangat senang bermain, berlebihan tenaga, terkadang jahil, namun sangat peduli pada teman dan adiknya. Cinta sekolahnya namun tidak betah belajar. 31 anak yang tidak tahu dunia luar, terisolir di negaranya sendiri, RRC.

31 anak yang bingung memikirkan cita-cita. 31 anak yang belum memiliki ketertarikan pada ilmu dan mencari ilmunya sendiri. 31 anak yang masih bingung memahami maksud bacaan. 31 anak yang sulit berbahasa Indonesia. 31 anak dengan tawanya yang riang , dengan celetukan-celetukannya yang ringan, dengan kecerdasan alami yang menawan. 31 anak yang datang ke sekolah dengan sandal. 31 anak dengan kecerdasannya yang menawan.

Jika pada suatu kesempatan ada seseorang bertanya, “apa goalnya sekolah ini?” Saya pun ingin tersenyum simpul. Saya hanya ingin mereka merdeka. Saya hanya ingin mereka menemukan dirinya yang ternyata luar biasa. Saya ingin membuat mereka mencintai ilmu dan menjadi pembelajar sejati.

Saya hanya ingin mereka sejahtera. Saya hanya ingin mereka menjadi bermanfaat bagi orang lain bagi bangsa. Saya hanya ingin mereka menjadi pemimpin. Saya hanya ingin mereka teguh memegang agamanya. Saya hanya ingin mereka menjadi teladan dan inspirasi. Saya hanya ingin tetap bersama mereka selalu. Seperti sekarang ini, menjadi guru juga murid bagi mereka. Maafkan Ibu belum sempurna berarti bagi diri kalian. Ibu harus tetap berusaha.

Ada yang bilang, “kok mau-maunya?” Saya pun ingin tersenyum simpul. Kerja yang mapan, hidup mewah serba berkecukupan hanya batu-batu loncatan saja, untuk lebih bermanfaat bagi mereka. Saya hanya ingin menyalakan sebuah lilin di tengah gelapnya negeri ini. Saya hanya ingin berkontribusi walau sedikit untuk memenuhi janji kemerdekaan. Agar Ibu saya bangga masih melahirkan pejuang. Saya hanya sedang melakukan investasi untuk negeri ini, melalui pendidikan. Sebelum pada akhirnya raga tidak lagi mampu melakukannya karena terjebak pada kedalaman tanah.

Hai Pak Oemar Bakri… Apa kabar ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s